17/07/2014

Mabul Island

Salam,

Hangat mengenai pencerobohan serangan hendap ke atas anggota polis marin ..yang mengorbankan Kpl Rajah dan seorang lagi Konstabel Zakiah kemungkinan diculik .

Aku berkesempatan ke Mabul Island pada bulan Julai 2010 dan mennginap di sana selama 2 malam 3 hari .. tapi bukan tidur kat bungalow water .. tidur di chalet dalam pulau . ..tidur kat banglo atas air harga lain beb ..boleh tahan mahal .

Banglo atas air Pulau Mabul


Dalam pulau complete dengan prasarana seperti sekolah dan dewan orang ramai ..boleh pusing-pusing dengan basikal.. pelancong dari luar negara pun ada yang menginap di situ. .

Pada waktu petang aku boleh tengok orang laut menangkap ikan di atas perahu sambil layan matahari terbenam. .

Dan yang paling best biler part snorkeling di Pulau Sipadan .. Dekat pulau Sipadan pengunjung tidak dibenarkan menginap .. yang terdapat disana adalah kem tentera.

Time snorkeling memang ngeri ..air berombak deras... ikan jerung dan penyu pun kita boleh nampak dekat "wall" dasar Pulau sipadan ni bentuk dia macam cendawan ... kat bawah tirus ..atas macam payung ..harap korang boleh bayang macam mana bentuk dia .

Hanya 200 pengunjung sehari sahaja dibenarkan memasuki pulau Sipadan kalo aku tak silap ..bagi memelihara terumbu karang yang berada di sekitar pulau.

Jika ada rezeki insya Allah aku akan riki lagi tempat nie dengan famili aku pulak .

Wassalam

Pulau Sipadan



0 comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringatan

Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.
Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang-undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal dan sebarang kesalahan tatabahasa dan ejaan adalah disengajakan bagi menghasilkan karya yang santai serta mudah difahami.

Terima Kasih ..

Risi Yusoff