14/07/2014

We Need A Hero

Salam,

Akhirnya Jerman memenangi piala dunia 2014 dengan mengalahkan Argentina dengan 1-0 . Hasil jaringan voli daripada pemain gantian Mario Goetze.

Tapi aku rasa rata-rata peminat bolasepak ingin melihat Lionel Messi menjaringkan gol ..

Kerana imej yang di bawa oleh Messi sebagai hero bolasepak sudah tertanam di dalam minda kita.
Lionel Messi


Teringat aku dengan satu cerita "Enemy At The Gates" lakonan Jude Law. Berkisar mengenai dua orang sniper antara Rusia dan Jerman semasa peperangan dunia kedua.

Vassili lakonan Jude Law telah diberi laporan meluas media Rusia sebagai hero bagi memberikan motivasi kepada askar2 yang sedang berperang . Perperangan berlaku di Stalingrad.. Kejatuhan Stalingrad akan menyebabkan kemusnahan dan kejatuhan  seluruh negara.

Jude Law dalam Enemy At The Gate


Begitu juga kita di Malaysia memerlukan seorang hero di dalam arena bolasepak bagi memartabatkan sukan nombor satu negara.

Dulu semasa kita memenangi piala AFF.. Safee Sali dilihat sebagai calon yang sesuai.. banyak iklan-iklan yang memaparkan wajah beliau di tepi-tepi jalan. Lebih-lebih lagi setelah dilantik sebagai duta motosikal SYM.   Safee Sali menjadi idola pemain-pemain muda tanahair.

Kini dengan prestasi yang semakin menurun dan tidak konsisten serta sentiasa diletakan di bangku simpanan oleh kelab JDT mana mungkin boleh dinobatkan sebagai hero . Di Tambah lagi dengan usia yang kian meningkat.
Safee Sali


Sememangnya kita ketandusan hero bolasepak dan kita masih lagi terkenangkan hero yang lama ..arwah Mokhtar Dahari .

Wassalam.

0 comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringatan

Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.
Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang-undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal dan sebarang kesalahan tatabahasa dan ejaan adalah disengajakan bagi menghasilkan karya yang santai serta mudah difahami.

Terima Kasih ..

Risi Yusoff