05/05/2016

Pengucapan Awam Tidak Pandai Tidak Mengapa Janji Berani Bercakap

Salam,

Satu hari dalam perjalanan ke batu kurau..

Humaira membuka bicara mengenai kelebihan orang yang pandai bercakap atau yang pandai dalam PR.

kata Humaira lagi ..kalo orang yang pandai PR ni ..xyah buat kerja pun xpe ..janji pandai bercakap.


Semalam aku terlibat dalam pembentangan dua buah sistem yang perlu diluluskan segera kerana geran telah pun diluluskan oleh Kementerian Pendidikan Tinggi .


Aku perlu membentangkan kertas cadangan.. yang aku kira ..aku bukan arif sangat ..walaupun pada pagi tu ..aku dah praktis depan tasnim anak aku yang berumur 5 tahun.


Selesai pembentangan ..keluar je bilik mesyuarat aku rasa semacam je down giler.. dan keadaan semasa sesi pembentangan aku terasa kehangatan.. sama ada aku tak faham apa diaorang tanya atau pun diaorang yang x faham jawapan aku.

Agak aku ...paper aku ni akan kena dibentangkan semula.

Terfikir-fikir aku sambil merempit motor 125 z aku semula untuk balik ke KL ditengahari yang panas sampai kekulit kepala.. dah la dalam hujan..dekat jalan kuching.

Sejenak kemudian aku terfikir yang aku pernah baca mengenai Dale Carnegie yang x pandai mana pun dalam pengucapan awam .. namun di redah je ..

Untuk sedapkan hati aku ...aku dah buat apa yang perlu dan aku dah cakap apa yang perlu ..mungkin kekurangan datang daripada aku . aku perlu praktis lagi untuk perfect.




Wassalam.

0 comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringatan

Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.
Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang-undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal dan sebarang kesalahan tatabahasa dan ejaan adalah disengajakan bagi menghasilkan karya yang santai serta mudah difahami.

Terima Kasih ..

Risi Yusoff