11/05/2015

Kena rembat lagi

Salam..

Apa dah jadi..apa yang silap...kat mana yang salah..

Silap aku pakai motor 125z 1st edition tahun 2001 atau memang..aku jadi sasaran panahan jahat mata orang.

Hehehe...namun hati kena bersangka baik..setiap musibah yang berlaku adalah ujian dari Allah.

Petang semalam..CDI motor 125z aku kena rembat..minggu lepas eksos ..aduyai.

Bukan apa..susah aku pepagi nak pergi kerja..nak kena tolak motor pergi bengkel.penat tu...

Kebiasaan, untuk owner 125z yang dirembat adalah CDI atau eksos..kalo keluaran 2001 lagi la wanted..sebab kelajuan boleh mencapai 180 km/j. .tiada cut off berbanding 125z latest edition.

Orang kata ..pada tahun 2001.. Yamaha keluarkan untuk test market..untuk jadikan sebagai RXZ second edition.

Pada masa tu ..belum lagi cut off speed.

Berbalik kepada CDI aku yang kena rembat..harga yang ori dalam RM 300..

Ada jugak yang jual local dengan harga RM 150.. Katanya buatan dari Japan.

Bila aku pasang kat motor aku ..ia tidak hidup..jadi aku tolak motor aku ke bengkel motor ..yang terletak betul betul depan masjid hishamuddinn Batu 14 Hulu langat.

Aku beli yang baru dengan harga RM 65 hinggit dapat potongan ..aku bayar RM 60 je..mungkin tauke tu kesian kat aku..hehehe..mana taknya jauh jugak la aku menolak motor.

Kalo korang nak beli CDI ..jangan tertipu macam aku..harga local xsampai RM 100 pun..

Nasib baik aku dapat balik RM 150 aku..sebab pasang kat motor aku x hidup...

Wassalam

0 comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringatan

Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.
Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang-undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal dan sebarang kesalahan tatabahasa dan ejaan adalah disengajakan bagi menghasilkan karya yang santai serta mudah difahami.

Terima Kasih ..

Risi Yusoff