24/01/2014

Puisi Lelaki Tua

Salam,

Tajuk : Lelaki Tua

Lelaki tua itu dulu dia gagah,
Menongkah arus dengan megah,
Bercakap jangan bercanggah,
Agar tidak mengundang padah,

Lelaki tua itu selalu di sejadah,
Tidak pernah jemu tangan menadah,
Taman syurga tempat beriadah,
Jiwa khusyuk menjadi indah,

Kini berjalan harap dipapah,
Beberapa langkah sudah lelah,
Bila bersuara tidak diendah,
Pilu hati dilanda resah,

Hatinya termenung bermujahadah,
Teman (nenek) yang setia tiada sudah,
Pergi selamanya ketika disebelah,
Menunggu giliran menghadap Allah.

Wassalam.

Lelaki tua yang dimaksudkan adalah datuk penulis sebelah mak .

Risi Yusoff
Bukit Ampang
23.1.2014

0 comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringatan

Ini adalah blog peribadi.Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri ,tidak melibatkan mana mana pihak kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya.
Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog. Tuan punya blog tidak teragak agak mengambil tindakan undang-undang jika hak persendirian ini dicabuli.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal dan sebarang kesalahan tatabahasa dan ejaan adalah disengajakan bagi menghasilkan karya yang santai serta mudah difahami.

Terima Kasih ..

Risi Yusoff